Riyan Permana Putra sebut Bawaslu Bukittinggi Sudah Periksa Caleg Golkar Terduga Pelaku Dugaan Politik Uang

 

Bukittinggi – Pada Kamis, (18/3/2024), Dr (cand). Riyan Permana Putra, SH, yang merupakan pengacara Pelapor D karna adanya dugaan politik uang yang diduga dilakukan BB yang merupakan Calon Anggota Legislatif (Caleg) DPRD Bukittinggi dari Partai Golkar Bukittinggi untuk Daerah Pemilihan (Dapil) 1 Kecamatan Mandiangin Koto Selayan, Bukittinggi mengatakan bahwa Terlapor BB sudah diperiksa pada Rabu, (17/3/2024).

 

“Iya benar kami telah komunikasi dengan pihak Bawaslu Bukittinggi pada Kamis, (18/3/2024) kemarin. Bawaslu Bukittinggi bersama pihak Polresta Bukittinggi menyatakan kepada kami bahwa Terduga/Terlapor BB sudah diperiksa,” ungkap Riyan Permana Putra di sela-sela aktivitas di Polres Payakumbuh pada Jumat, (19/3/2024).

 

Sebelumnya pada Rabu, (13/3/2024), Riyan Permana Putra mendampingi pemeriksaan masyarakat Pelapor dengan inisial D beserta saksi-saksi pelapor pada pukul 11.00 WIB di Bawaslu Bukittinggi terkait Tanda Bukti Penerimaan Laporan dengan Nomor: 006/LP/PL/Kota/03.02/III/2024 yaitu karna adanya dugaan politik uang yang diduga dilakukan BB yang merupakan Calon Anggota Legislatif (Caleg) DPRD Bukittinggi dari Partai Golkar Bukittinggi untuk Daerah Pemilihan (Dapil) 1 Kecamatan Mandiangin Koto Selayan, Bukittinggi.

 

“Iya kami kemarin mendampingi pelapor dan saksi-saksi pelapor sesuai dengan Pasal 32 Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022 bahwa Pelapor, Terlapor, dan saksi dalam klarifikasi dapat

didampingi oleh pihak yang ditunjuk berdasarkan surat kuasa khusus,” katanya pada Selasa, (26/3/2024) di sela-sela sidang Pengadilan Negeri Bukittinggi.

 

Riyan melanjutkan bahwa telah diperiksanya pelapor dan saksi-saksi ini menandakan perkara ini memenuhi syarat formil dan materiil

 

“Iya bisa kita lihat pada Tanda Bukti Penerimaan Laporan dengan Nomor: 006/LP/PL/Kota/03.02/III/2024 dan dengan diregisternya kasus ini berarti telah memenuhi syarat formil dan materil yang terdapat dalam Pasal 15 ayat 3 dan 4 Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022 tentang Penanganan Temyan dan Laporan Pelanggaran Pemilihan Umum,” lanjutnya lagi.

 

Kemarin Selasa, (26/3/2024), Bawaslu Bukittinggi sedang melalukan proses kajian yang diamanatkan Pasal 27 Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022 tentang Penanganan Temyan dan Laporan Pelanggaran Pemilihan Umum. Dalam poses pengkajian Temuan atau Laporan Dugaan Pelanggaran, Pengawas Pemilu dapat meminta kehadiran Pelapor, terlapor, pihak yang diduga pelaku pelanggaran, saksi, dan/atau ahli untuk didengar keterangan dan/atau klarifikasinya di bawah sumpah.

 

“Lalu berdasarkan Pasal 27 Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022 tentang Penanganan Temyan dan Laporan Pelanggaran Pemilihan Umum dinyatakan setelah pelapor dan saksi diperiksa terlapor dengan inisial BB yang merupakan Caleg Partai Golkar dari Dapil MKS, Bukittinggi juga akan diperiksa oleh Gakkumdu yang terdiri dari Bawaslu Bukittinggi, Kejari Bukittinggi hingga Kapolresta Bukittinggi,” terangnya.

 

Sebelumnya pada Rabu, (13/3/2024), Riyan Permana Putra bersama Gusti Prima Maulana mendampingi masyarakat Pelapor dengan inisial D pada pukul 15.00 WIB di Bawaslu Bukittinggi terkait adanya dugaan politik uang yang diduga dilakukan BB yang merupakan Calon Anggota Legislatif (Caleg) DPRD Bukittinggi dari Partai Golkar Bukittinggi untuk Daerah Pemilihan (Dapil) 1 Kecamatan Mandiangin Koto Selayan, Bukittinggi.

 

Riyan Permana Putra menyatakan ada dua cara untuk lapor pelanggaran Pemilu, yakni secara langsung dan melalui aplikasi SigapLapor. Kali ini menurut Riyan Permana Putra kliennya menggunakan ketentuannya. Pasal 10 ayat 1 Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022, yakni melaporkan dugaan pelanggaran atau pidana pemilu ke Bawaslu Bukittinggi secara langsung.

 

Riyan Permana Putra mengapresiasi Bawaslu Bukittinggi karena kemudahan yang diberikan Bawaslu Bukittinggi untuk melapor, ini sangat positif membangkitkan peran masyarakat sebagai pengawas partisipatif sebagaimana amanat Perbawaslu 7 Tahun 2022.

 

Sebelumnya pada Rabu, (6/3/2024), Riyan Permana Putra bersama Gusti Prima Maulana mendampingi saksi Anton, SH Datuak Bajangguik Ameh yang merupakan mantan Anggota DPRD Agam dan Caleg Partai Golkar Dapil 5 Agam pada pukul 15.00 WIB di Panwascam Malalak terkait adanya dugaan politik uang yang diduga dilakukan ZF yang juga merupakan Anggota DPRD Agam dan Caleg Partai Golkar Dapil 5 Agam.

 

Yang mana sebelumnya Riyan Permana Putra menyatakan bahwa pada jam 11.00 WIB ia mendampingi H. Irman, Caleg DPRD Bukittinggi dari PPP Bukittinggi dalam permintaan klarfikasi oleh Bawaslu Bukittinggi terkait dugaan pidana politik uang yang diduga dilakukan DA Caleg DPRD Bukittinggi dari PPP Bukittinggi dari Dapil 3 Kecamatan Guguak Panjang, Bukittinggi.

 

Permintaan klarifikasi ini menurut Riyan merupakan kewenangan Bawaslu/Panwascamsebagaimana dijelaskan dalamPasal 27 Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022, yaitu dalam melakukan kajian dapat melakukan klarifikasi, jelasnya.

 

Dan kami disini mendampingi sudah sesuai dengan Pasal 32Perbawaslu Nomor 7 Tahun 2022 dimana Pelapor, Terlapor, dan saksi dalam klarifikasi dapat didampingi oleh pihak yang ditunjuk berdasarkan surat

kuasa khusus, lanjutnya.

 

Riyan Permana Putra dalam keterangannya menyatakan klarifikasi dilaksanakan padaJumat / 1 Maret 2024 dariPukul10.00 WIB hingga 18.50 karena ada pelapor dan dua saksi yang bertempatdi Kantor Panwaslu Kec. Kamang Magekkami disana bertemu Beni Andwila dari Panwaslu Kec. Malalak lalu Panwaslu Kec. Malalak dibantu Bawaslu Agam dan Polresta Bukittinggi, katanya kepada media ini pada Jumat, (1/3/2024)

 

Sebelumnya, pada Jumat, (1/3/2024), Riyan Permana Putra mendampingi pelapor Masrel yang merupakan mantan Walinagari dan Caleg DPRD Agam Partai Bulan Bintang (PBB) Dapil 5 Agam dari Partai Golkar.

 

Riyan Permana Putra dalam keterangannya menyatakan klarifikasi dilaksanakan padaJumat / 1 Maret 2024 dariPukul10.00 WIB hingga 18.50 karena ada pelapor dan dua saksi yang bertempatdi Kantor Panwaslu Kec. Kamang Magekkami disana bertemu Beni Andwila dari Panwaslu Kec. Malalak lalu Panwaslu Kec. Malalak dibantu Bawaslu Agam dan Polresta Bukittinggi, katanya kepada media ini pada Jumat, (1/3/2024)

 

Sebelumnya, Riyan Permana Putra dampingi Dr. Mulyadi yang merupakan Caleg Dapil 3 DPRD Agam dalam undangan klarifikasi di Panwaslu Kamang Magek pada Kamis, (29/2/2024). Terkait adanya laporan dugaan pidana politik uang yang diduga dilakukan oleh Ir. F.

 

Riyan Permana Putra dalam keterangannya menyatakan klarifikasi dilaksanakan padaKamis / 29 Februari 2024Pukul13.30 WIB yang bertempat

di Kantor Panwaslu Kec. Kamang Magekkami disana bertemu Beni Andwila dari Panwaslu Kec. Kamang Magek lalu Panwaslu Kec. Kamang Magek dibantu Bawaslu Agam dan Polresta Bukittinggi, katanya kepada media ini pada Kamis, (29/2/2024)

 

Sebelumnya dilansir dari detaksumbar.com, Lagi-lagi Calon Legislatif (Caleg) dari Partai Golkar di Kabupaten Agam dilaporkan oleh warga sekaligus Caleg dari Partai Bulan Bintang (PBB), M warga Malalak Barat, Kecamatan Malalak dan 2 orang warga lain diantaranya warga Nagari Guguak Sarojo, Kecamatan IV Koto ke Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam).

 

3 Laporan warga tentang dugaan tindak pidana politik tersebut telah diterima oleh masing-masing Panwascam dengan Terlapor Z Caleg dari Partai Golkar Dapil V Kab. Agam.

 

Menurut Kuasa Hukum Pelapor, Riyan Permana Putra SH, MH, semua alat bukti sudah kami sampaikan semua ke masing-masing Panwascam karena dugaan tindak pidana politik uang tersebut dilakukan di beda Nagari dan beda Kecamatan.

 

“Untuk laporan Bapak M sudah masuk pada hari Jumat tanggal 23 Februari lalu di Panwascam Malalak. Kemudian untuk laporan Ibu A dan Bapak F warga Nagari Guguak Sarojo, Kecamatan IV Koto juga sudah masuk, diterima Panwascam pada hari ini,” ujar Riyan pada Rabu malam, (28/02).

 

Lanjut Riyan, modusnya melalui orang-orang suruhan Pak Z, mereka membagikan uang sebesar Rp. 50 ribu/orang agar memilihnya.

 

“Berdasarkan laporan Pak M di Panwascam, dugaan tindak pidana politik uang ini terjadi di 2 Tempat Pemungutan Suara (TPS). Di TPS 5 Jorong Koto Andaleh dan TPS 9 Jorong Bukik Malanca Kecamatan Malalak. Kita sudah lengkapi dengan alat bukti berikut saksi-saksi,” kata Riyan.

 

Tambah Riyan, laporan Ibu A dan Pak F baru hari ini kita masukkan laporan ke Panwascam, sudah ada tanda terima dan sekarang masuk ke tahap pengkajian.

 

Sementara itu, saat dikonfirmasi melalui telepon dengan Terlapor, Z Caleg dari Partai Golkar Dapil V Kab. Agam tentang adanya laporan dugaan tindak pidana politik uang, belum memberikan keterangan apapun

 

Sebelumnya Riyan Permana Putra mengungkapkan bahwa Bawaslu Bukittinggi pada hari ini Senin, (26/2/2024) melalui Fandi yang merupakan Koordinator Divisi Penindakan Pelanggaran dan Penyelesaian Sengketa Pemilu menyatakan bahwa laporan H. Irman yang merupakan salah satu Calon Anggota Legislatif (Caleg) dengan Daerah Pemilihan (Dapil) 3 Kecamatan Guguak Panjang akan segera diregister karena memenuhi syarat formil dan materil.

 

Rekan Riyan Permana Putra, Gusti Prima Maulana, SH dan Trismanto, SH membenarkan informasi tersebut.

 

“Iya benar Bawaslu Bukittinggi dengan diwakili Abang Fandi menyebutkan bahwa perkembangan kasus dugaan pidana politik uang akan segera diregister karena memenuhi syarat formil dan materiil,” kata Gusti dan Trismanto pada Senin, (26/2/2024) hari ini.

 

Sebelumnya, H. Irman menunjuk pengacara Riyan Permana Putra dan Gusti Prima Maulana, SH sebagai kuasa hukum untuk langkah hukum terkait dugaan pidana pemilu politik uang yang diduga dilakukan oleh DA calon anggota legislatif (caleg) dari Partai PPP dengan daerah pemilihan (Dapil) 2 Kecamatan Guguak Panjang.

 

Kami berterima kasih atas kepercayaan H. Irman yang merupakan caleg dari PPP Bukittinggi dari Dapil 2 Kecamatan Guguak. Insya Allah kami akan kawal kasus dugaan pidana pemilu ini, kata Riyan Permana Putra didampingi Gusti Prima Maulana di RM. Simpang Raya Bukittinggi pada Sabtu, (24/2/2024).

 

Sebelumnya pada Jumat, (23/2/2024), Riyan Permana Putra bersama Gusti Prima Maulana bersama M melaporkan ke Panwaslu Kecamatan Malalak adanya dugaan politik uang yang diduga dilakukan oleh ZF calon anggota legislatif dari Partai Golkar dari Daerah Pemilihan (Dapil) 5 Kabupaten Agam yaitu Kecamatan. 1. Banuhampu. 2. IV Koto. 3. Malalak. 4. Sungai Pua.

 

Terkait adanya pelaporan dugaan pidana politik uang itu, mendapatkan tanggapan dari M. Sidiq yang merupakan Ketua Ikatan Mahasiswa Malalak (IMAM). Ia menyatakan IMAM tidak memihak kepada caleg mana pun. Dan IMAM mendukung penegakan hukum terkait adanya politik uang agar generasi muda yang ingin masuk ke ranah politik tidak menjadi korban atau tidak terkena effect money politic. Lalu terkait kasus yang sedang berproses di Panwaslu Kecamatan Malalak Sidiq berharap agar Panwaslu dapat menuntaskan dugaan politik uang di Malalak.

 

Riyan Permana Putra menjelaskan, berdasarkan Indeks Kerawanan Pemilu (IKP) yang dikeluarkan Bawaslu, politik uang ini juga menjadi salah satu dari lima isu krusial kerawanan pemilu.

 

“Bawaslu menyusun IKP sebagai ‘early warning’ (Pencegahan dini), setidaknya ada lima isu krusial yakni politik uang, politisasi SARA (suku, agama, ras, dan antar-golongan), kampanye media mosial, netralitas ASN dan penyelenggaraan pemilu di luar negeri,” ujarnya.

 

Sementara itu, kata Riyan Permana Putra, tahapan yang rawan terajadinya politik uang yakni saat kampanye, masa tenang, dan pungut hitung.

 

Adapun langkah pencegahan politik uang yang dilakukan Bawaslu, ujar dia, pertama pendidikan sosialisasi dan pengawasan partisipatif. Kedua, melalui pengawasan kampanye, ketiga melalui pelaporan dan pengaduan, keempat penyelidikan dan penegakan hukum, kelima sanksi dan hukuman.

 

“Jika Bawaslu menemukan bukti yang kuat terkait praktik politik uang, Bawaslu dapat memberikan sanksi kepada pelanggar, seperti denda, diskualifikasi calon, atau pembatalan hasil pemilihan,” tegasnya.

 

Langkah pencegahan keenam yakni berkolaborasi dengan seluruh stakeholder hal itu agar pencegahan dan penindakan politik uang dapat berjalan dengan baik.

 

“Bawaslu bekerja sama dengan berbagai pihak, termasuk KPU (Komisi Pemilihan Umum), kepolisian, jaksa, dan lembaga terkait lainnya, untuk meningkatkan sinergi dalam mencegah dan menindak praktik politik uang,” ujarnya.

 

Sebelumnya, pada Minggu, (18/2/2024), pimpinan Kantor Pengacara dan Konsultan Hukum Riyan Permana Putra, Dr (cand). Riyan Permana Putra mengatakan bahwa ia mulai menerima laporan dugaan pidana pemilu dalam proses pemilu legistatif di Kabupaten Agam, Sumatera Barat.

 

“Akan ada caleg mengajukan laporan dugaan pidana pemilu dalam proses pemilu legislatif ke Bawaslu. Ada dugaan money politic yang merugikan caleg tersebut. Kami siap lerjuangkan Access to Electoral Justice (Keadilan Pemilu) caleg yang merasa dirugikan karna adanya politik uang,” jelasnya tanpa bersedia menyebut nama caleg tersebut.

 

Selanjutnya Riyan Permana Putra menyatakan seharusnya para caleg dalam meraih kemenangan dengan tanpa melanggar aturan. Salah satunya tidak menggunakan politik uang alias money politic.

 

Riyan menerangkan larangan politik uang tertuang pada Pasal 278 ayat (2), 280 ayat (1) huruf j, 284, 286 ayat (1), 515 dan 523 UU No. 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum. Seperti Pasal 280 ayat (1) huruf j menyebutkan, “Penyelenggara, peserta hingga tim kampanye dilarang menjanjikan atau memberikan uang atau materi lainnya kepada peserta kampanye pemilu,” terangnya.

 

Riyan juga menegaskan apabila terbukti melakukan pelanggaran, maka Komisi Pemilihan Umum (KPU) dapat mengambil tindakan. Yakni berupa pembatalan nama calon anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, dan DPRD kabupaten/kota dari daftar calon tetap, atau pembatalan penetapan calon anggota DPR, DPD, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota sebagai calon terpilih, tegasnya.

 

Apalagi dalam Pasal 286 ayat (1) disebutkan, “Pasangan calon, calon anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota, pelaksana kampanye, dan/atau tim kampanye dilarang menjanjikan dan/atau memberikan uang atau materi lainnya untuk memengaruhi penyelenggara Pemilu dan/atau Pemilih”.

 

Pasangan calon, calon anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota yang terbukti melakukan pelanggaran sebagaimana dimaksud berdasarkan rekomendasi Bawaslu dapat dikenai sanksi administratif pembatalan sebagai pasangan calon, calon anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota. Pelanggaran dimaksud terjadi secara terstruktur, sistematis, dan masif. Pemberian sanksi terhadap pelanggaran tersebut jtidak menghilangkan sanksi pidana, tukasnya.

 

Riyan melanjutkan sanksi pidana politik uang dibedakan tiga kelompok. Pasal 523 ayat 1 menyebutkan, “Setiap pelaksana, peserta, dan/atau tim Kampanye Pemilu yang dengan sengaja menjanjikan atau memberikan uang atau materi lainnya sebagai imbalan kepada peserta kampanye Pemilu secara langsung ataupun tidak langsung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 280 ayat (1) huruf j dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan denda paling banyak Rp 24 juta”.

 

Politik Uang Akar Korupsi

 

Riyan menjelaskan pula bahwa politik uang menjadi ancaman serius menjelang pesta demokrasi Pemilihan Umum (Pemilu) Tahun 2024. Kita bisa melihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melalui program ‘Hajar Serangan Fajar’ mengimbau masyarakat ikut mengawal Pemilu dengan menentang dan menolak praktik politik uang yang dapat menjelma menjadi korupsi.

 

Riyan Permana Putra menyampaikan sudah bukan menjadi rahasia lagi jika setiap penyelenggaraan Pemilu baik tingkat nasional maupun tingkat daerah diduga masih dikotori dengan politik uang. Apabila masyarakat dengan senang hati menerima politik uang, maka perilaku tersebut dapat memberatkan para kepala daerah serta wakil rakyat. Sebab, ongkos politik/demokrasi yang tergolong sangat mahal dapat memicu kepala daerah/wakil rakyat melakukan tindak pidana korupsi.

 

“Menjelang pencoblosan banyak orang yang berbagi rezeki. Kami mendorong untuk pemilu selanjutnya hindarkan diri dari perbuatan untuk menerima sesuatu dari calon,” ujarnya, Minggu (18/2/2024).

 

Menurut Riyan, para wakil rakyat dan kepala daerah yang terpilih bakal berhitung ongkos yang telah dikeluarkan untuk mengikuti kontestasi jabatan politik. Ongkos tersebut pun bakal diupayakan agar kembali modal. Para kepala daerah/wakil rakyat yang terjaring KPK dalam perkara korupsi tak lepas dari praktik balik modal.

 

Riyan Permana Putra, Kepala Bidang Hukum dibeberapa relawan Anies Baswedan – Muhaimin Iskandar (Amin) itu mengatakan, praktik balik modal yang dilakukan kepala daerah/wakil rakyat terpilih dengan berbagai macam hal. Misalnya, area pengelolaan Barang Milik Daerah (BMD) yang rawan terjadinya penggelapan aset akibat pengamanan yang lemah. Bahkan boleh jadi pada penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (PBJP) yang rawan suap/gratifikasi proyek.

 

“Pengadaan barang/jasa dan proses perizinan kenapa begitu sulit, kenapa banyak pekerjaan kontruksi yang tidak beres, ya karena tadi itu ada mark up, ada kualitas yang diturunkan untuk mengejar setoran,” jelas Riyan.

 

Dihimpun dari data KPK, biaya politik calon bupati/wali kota rata-rata Rp30 miliar, sementara gaji bupati/wali kota terpilih selama 5 tahun di bawah biaya politik. Begitu pula dengan biaya politik menjadi gubernur bisa mencapai Rp100 miliar. Sedangkan untuk pemilihan presiden, biayanya jauh lebih besar lagi.(Iyas Kari/Fendy Jambak/Rizky/Jhoni S./Hendra/Basa/Sutan Mudo)

 

Riyan Permana Putra sebut Bawaslu Bukittinggi Sudah Periksa Caleg Golkar Terduga Pelaku Dugaan Politik Uang

 

#EraBaruPasaman #HarimauPasaman #sumbar #minang #padang #padangpanjang #agam #batusangkar #painan #payakumbuh #dharmasraya #mentawai #padang #solok #solokselatan #pariaman #pasaman #lubukbasung #agam #limapuluhkota #pekanbaru #sawahlunto #pengacarabukittinggi #pkpaonline #upaonline #sumpahadvokat2023 #riyanpermanaputra #lbhbukittinggi #bukittinggi #konsultasigratis pengacara : advokat cerai pidana perdata tanah perumahan hutang piutang pemilu pilkada pelayanan publik waris pilkada umroh hutang piutang perbankan narkoba korupsi

 

Selengkapnya di pengacarabukittinggi.blogspot.com & pengacarabukittinggi.com atau hubungi Whatshapp: https://wa.me/6281285341919

 

baritonagarinews.com, nuansanews.com, sumbarekspres.com, mediaindonesiaindependen.com, lensasumbar.com, wajahsumbar.online, rohanakudusnews.com

babegametroonline, dan

minangkabauku.online

triagranews.com

Suluahnagari.com

 

Twitter dan instagram : minangkabauku

 

[Media Bukittinggi Agam – Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) – Forum Pers Independen Indonesia (FPII) – Persatuan Jurnalis Indonesia (PJI) – Pemerhati Jurnalis Siber (PJS)]

Bagikan:
Hubungi Pengacara